Refreshing ke kebon

Ceritanya saya dapet side-job dari temen lama,untuk membuat info graphic tentang program yang dibuat oleh kemendagri,nah side job ini awalnya memang mudah dan bisa saya selesaikan dengan cepat,namun tak dinyana,ada tambahan order,yaitu bikin animasi kartun layanan masyarakat berdurasi lima menit,Sayapun cukup tertantang,karna memang belum pernah membuat animasi kartun semacam ini,namun ketika saya kerjakan,ternyata banyak sekali kendala,malah saya harus mengerjakannya dirumah teman lama saya itu,tepatnya di daerah  pasar minggu jakarta selatan. dan memang tidak mudah,sampe sampe saya harus menginap,Hal ini lah yang membuat saya mengorbankan waktu libur saya,bahkan bolos kerja,untuk digunakan merevisi,membuat ulang,menambahkan,pokoknya bulan februari ini lumayan membuat saya setresssss.

Setelah saya terbebas dari revisian dan kejaran deadline,rasa rasanya saya pengin bales dendam,pokoknya kalau weekend,saya harus jauh jauh dari monitor komputer! pokoknya pergi ke suatu tempat & suasana yang baru! *bakar CPU*

Pada weekend bebas revisi deadline yang pertama,saya pergi ke daerah pandeglang,tepatnya daerah munjul | ada apaan disana? | disana ada KEBON RAMBUTAN DAN MANGGIS!!! | hahahahahahaha cuma itu?

Yah….bagi saya yang rumahnya memang dekat dengan laut,liat pohon rambutan  dan pohon manggis yang berbuah lebat itu sungguh menyenangkan. nah kebetulan teman kerja saya yang namanya berinisial suhendra,pernah membawa satu dus rambutan dan manggis kekantor,dan saya pun bertanya, tumben tumbenan dia bawa rambutan,eh ternyata dia punya kebonnya,lalu dikasih lihatlah foto foto kebon dia kepada saya,dan saya langsung tertarik untuk berkunjung ke tempatnya.Hendra pun tak keberatan,malah ada teman saya satu lagi yang berinisial barzah hasan,ingin ikut juga.

OKE! Sabtu ini kita maen ke kebon!!!

Di hari Jum’atnya saya pulang keserang dengan sangat sangat menyenangkan,kenapa? karna dari jakarta ke serang cuma menghabiskan waktu satu jam saja, wooooooooow,

yah….. bagi saya ini memang wooooow banget,karna biasanya,kalau saya pulang ke serang itu membutuhkan waktu yang panjaaaaaang (karna ngeteng kendaraan umum) tapi kali ini saya nebeng mobil kantor yang mau keserang buat laporan pajak.lumayaaaan 😀

Setelah sampe serang sayapun pulang kerumah dengan perasaan yang tidak biasanya,masih sore banget,padahal biasanya saya nyampe rumah itu larut malam,malah pernah jam 3 subuh waktu naik kereta krakatau.

Di sabtu pagi,hendra sms saya menanyakan jadi tidaknya saya ke kebonnya,saya bales ….. OTW ndra, padahal masih di kasoer *ndusel-ndusel ke bawah selimut*

Hendra pun SMS lagi kalau barzah hasan tidak jadi ikut,karna turun bro! | saya pun kaget, turun bero?! ternyata hendra bercanda,aslinya si barzah dirumahnya sedang turun barang alias barang jualan dia datang. *joke nya………. -_-

Setelah mandi,tidak lupa saya menggosok gigi,lalu membantu ibu menghabiskan persediaan beras (read:makan) saya pun berangkat bersama vega…. cusssss!

• vega bukan nama orang apalagi nama seorang wanita,vega adalah motor yamaha vega-R milik saya •

Titik temu saya dan hendra adalah kantor cabang kami yang ada di serang,setelah ketemu,perjalananpun dimulai.

untuk perjalanan dari serang ke pandeglang,belum membuat saya gimana-gimana,soalnya saya sudah pernah melewatinya,nah baru dari belokan saketi sampai rumah hendra,saya lumayan atusias,karna baru kali itu saya lewat sana (menggunakan sepeda motor).

rute serang pandeglang munjul

rute serang pandeglang munjul

kira kira dua jam,kita pun sampai di munjul pandeglang banten,pas banget adzan dzuhur,jadi….

Dzuhuran dulu....

Dzuhuran dulu….

Setelah beres dari masjid kita pun leyeh leyehan dulu,karna masih panas banget kalau mau main ke kebon,kenalan dulu sama teteh,keponakan dan ibunya hendra,dan saya pun bengong bengongan dulu, karna bahasa siibu murni sunda,karna beliau tidak mahir berbahasa persatuan.

Setelah pukul limabelasan,kita pun berangkat ke kebon,untuk kekebon dari rumah naik motor dulu,setelah itu turun bukit,nah bukitnya ini ditanami padi,tapi padinya padi yang ditanam bukan dilumpur,melainkan di lahan kering,kalo gak salah namanya padi gogo rancah,lebih tinggi dari padi yang biasa cuy.

Hendra dan keponakan melewati tanaman padi gogo rancah

Hendra dan keponakan melewati tanaman padi gogo rancah

Dari bukit  ini,saya bisa lihat hamparan sawah dan masjid tempat saya dzuhuran tadi... *tarik nafas*

Dari bukit ini,saya bisa lihat hamparan sawah dan masjid tempat saya dzuhuran tadi… *tarik nafas*

Jarak antara jalan raya ke kebun enggak jauh jauh amat,pantes aja hendra ngajak keponakannya yang masih kecil kecil,saya kira kudu mendaki gunungi lewati lembah sungai megalir indah kesamudra gitu…

Keponakan-keponakan hendra pun turut ikut

Keponakan,kakak,anaknya kakak hendra pun turut ikut

Dipayungi pepohonan...duh...adem bener

Dipayungi pepohonan…duh…adem bener

Sesekali saya berhenti,untuk menepuk nyamuk aedes aegypti yang merubung melihat lihat sekitar,sejuknya angin beraroma persawahan itu subhanallah banget deh *nguap

landscape persawahan dan emang

Danau dan lembah yang saya lewati

Danau dan lembah yang saya lewati

Layaknya seorang ahli botanical yang lagi nyari tanaman langka,saya pun berjalan menyusuri hutan rimba kebon,sambil jepret sana jepret sini.

Buah apa ini? makan gak yah? makan gak yah? ah enggak .. ah takut nanti kaya nasibnya Alexander Supertramp. hiiih

Buah apa ini? makan gak yah? makan gak yah? ah enggak ah.. takut nanti kaya nasibnya Alexander Supertramp. hiiih

Kalau ini apa nih?

Kalau ini apa nih?

Kalau yang ini saya tau,ini tanaman sirih kan? yakan ndra? ... ndra?! .........

Kalau yang ini saya tau,ini tanaman sirih kan? yakan ndra? … ndra?! ……… *hendranya udah jauh.

Nah kalau yang ini apa suhendra! kaya kenal

Nah kalau yang ini apa suhendra! buahnya kaya kenal

Coba di zoom in...apa yah?

Coba di zoom in…apa yah?

Coaba di zoom in.... eh apa yah?

ITU BUAH MANGGIS BANG UBAY! KITA UDAH SAMPE!!

waaaaah udah sampe kebonnya hendra ternyata….. yuhuuuuuu.

Foto bareng pohon manggis.... Cheque

Foto bareng pohon manggis *ceklis √

Jadi ternyata manggis itu matengnya tidak sekaligus,melainkan satu persatu,pas saya kesana,baru dua yang mateng 😦

Baru dua biji yang mateng.

Baru dua biji yang mateng.

Trus ndra,rambutannya mana? | TUH!

woooow lebatnyaaaa *kalap*

woooow lebatnyaaaa *kalap*

Hendra bilang Seminggu lagi bakal lebih merah

Hendra bilang Seminggu lagi bakal lebih merah

Masih segini juga ndra,udah enak dimakan kok nom nom nom  ... lah metik duluan

Masih segini juga ,udah enak dimakan kok ndra.nom nom nom … lah metik duluan

Pohon rambutan di kebon hendra ini ada yang pendek,ada yang tinggi,hendra bilang yang manis banget dan daging buahnya tidak banyak airnya itu yang pohonnya tinggi,tapi ya gitu,naiknya susah.

Naiknya kudu pake tangga,tangganya tradisional gini,duh ngeri

Naiknya kudu pake tangga,tangganya tradisional gini,duh ngeri

Yaudah yang gampang di petik aja deh ndra.

Yaudah yang gampang di petik aja deh.

juragan hendra lagi ngecek kematangan rambutan

poto bareng pohon rambutanFoto bareng pohon rambutan  *ceklis  √

Ternyata Berlama lama dikebon ini panas juga,pantesan dibangun gubug

Gubug

Gubug

SALAH WOY!! teriak hendra, itu gubuk buat nginep disini | NGINEP?| iya soalnya kalo gak ditungguin,buahnya bisa di download unduh orang | gak di kota gak di desa gak di pemerintahan, gak di kebon,maling tuh pasti aja ada! -_-

Menara pengawas

Menara pengawas

Buat mushola juga

Buat mushola juga *fokus ke sarung dan baju koko

Buat baca BBM,makan rambutan,dan ngelamun juga bisa hahahahaha *lalu di unfollow berjamaah

Buat baca BBM,makan rambutan,dan ngelamun juga bisa 😀  *narsis banget *lalu di unfollow berjamaah

Tempat berlindung dimalam hari

Tempat berlindung dimalam hari

Lalu ada yang aneh,tadi si kakak nya hendra mana? eh ternyata lagi naik pohon rambutan yang tinggi,juga di bantu dengan ayahnya hendra,setelah mereka selesai, sayapun berkenalan,tapi sayang,gak bisa ngobrol lama,karna sudah agak sore,saya takut kemaleman dijalan, serem cuy 😀

Ahirnya saya ponakan hendra,dan kakaknya hendra yang membawa sekarung rambutan pun meninggalkan kebon.

Ahirnya saya,ponakan hendra,dan kakaknya hendra yang membawa sekarung rambutan pun,meninggalkan kebon.

Karna berangkatnya turun bukit,jadi pulangnya ya naik bukit *ngos ngosan

Tunggu ndra!

Tunggu ndra!

Setelah sampe dipinggir jalan raya,dan memang disitu kakanya hendra tinggal,ahirnya saya hendra dan satu ponakannya kembali kerumah hendra,pas banget adzan ashar,akhirnya saya pamit ke masjid,oh iya ada yang unik di masjid tempatnya hendra ini,jadi tempat wudunya bukan keran gitu,tapi kolam,nah wudunya ya kite celupkan dikolam itu,tentu saja ukurannya sudah lebih dari dua kulah,jadi airnya sah buat wudhu.

Selesai ashar pas balik lagi kerumah hendra,saya disambut sama satu kardus bekas bungkus kopi,yang ternyata isinnya rambutan dan manggis.

Ndra ini kan perjalanan jauh,saya lumayan ribet bawanya,udah gak usah repot repot! | Yaelah bang,gampang taro disini, *sambil nunjuk lekukan vega * lagian ngapain lo jauh jauh main ke kebon rambutan tapi gak bawa rambutan |  iya deh!

lalu saya pamitan,dan cuuuus balik keserang.

Disalah satu lokasi,ada jalanan yang unik,kiri kanannya dipenuhi kaya tanaman ubi gitu,menjalar,dan banyak pohon kelapa sawitjalan malimping

Si vega bawa bawa kardus.

Si vega bawa bawa kardus.

Tapi saya tidak bisa berlama lama,karna takut kemaleman,alhasil sayapun gak punya foto pemandangan jalanan pandeglang – munjul,yasudahlah.

Gak kerasa sayapun sudah sampe serang.. Alhamdulillah

kenapa ya kalau perjalanan pulang terasa lebih cepat dibanding perjalanan berangkat?

Iklan

7 thoughts on “Refreshing ke kebon

  1. Bagus banget Bro, pemandangan, warna, dan buah-buahnya :hehe. Sumpah keren banget, saya juga paling suka jalan-jalan kalau medannya indah seperti itu :))
    Hm… mungkin karena kalau perjalanan pergi itu, otak kita nerima sesuatu yang baru jadinya semuanya ditangkap pikiran, makanya terasa lama. Kalau perjalanan pulang, kita kan melalui yang sudah dilalui tadi, jadi tidak ada hal baru yang ditangkap otak, akibatnya rasanya cepat… *ngomong apa saya ini :haha*

    Disukai oleh 1 orang

  2. Googling padi gogo ketemu blognya mas bro ni..
    Keren dah cerita kepandeglangnya mas bro jd tau pohon manggis yg masih muda, kayak tomat bentuknya N menara pengawas yg difoto ngingetin cerita drakor artis fav.saya yoon eun hae di vineyardman,
    2 jempol dr sya dah refreshing kekebonnya mas bro berasa belanja beli 1 dapat 2,hehehe.
    Salam…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s